Konsep Evaluasi Proyek

PENGERTIAN EVALUASI PROYEK, ASPEK-ASPEKNYA DAN METODE
MEMPEROLEH GAGASAN
Brigita Lahutung

A. KONSEP EVALUASI PROYEK

1. Pengertian Evaluasi Proyek

Evaluasi Proyek, juga dikenal sebagai studi kelayakan proyek (atau studi kelayakan bisnis
pada proyek bisnis), merupakan pengkajian suatu usulan proyek (atau bisnis), apakah
dapat dilaksanakan (go project) atau tidak (no go project), dengan berdasarkan berbagai
aspek kajian. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah suatu proyek dapat
dilaksanakan dengan berhasil, sehingga dapat menghindari keterlanjuran investasi modal
yang terlalu besar untuk kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan.
Dilihat dari kapan evaluasi dilakukan pada proyek, dapat dibedakan 4 jenis evaluasi
proyek:
• Evaluasi terhadap usulan proyek yang akan didirikan (pre-project evaluation);
• Evaluasi terhadap proyek yang sedang dibangun (on-construction project evaluation);
• Evaluasi terhadap proyek yang telah dioperasionalisasikan (on-going project
evaluation).
• Evaluasi terhadap proyek yang telah berakhir (post-project evalution study).

2. Hal-Hal yang Perlu Diketahui dalam Evaluasi Proyek
Sebelum dilakukan suatu evaluasi proyek, perlu diidentifikasikan hal-hal berikut:
• Ruang Lingkup Kegiatan Proyek, yakni pada bidang-bidang apa saja proyek akan
beroperasi (mission statement of business).
• Cara kegiatan proyek dilakukan, yakni apakah proyek akan ditangani sendiri, atau
ditangani juga oleh (beberapa) pihak lain?
• Evaluasi terhadap aspek-aspek yang menentukan keberhasilan seluruh proyek, yakni
mengidentifikasi faktor-faktor kunci keberhasilan proyek.
• Sarana yang diperlukan oleh proyek, menyangkut bukan hanya kebutuhan seperti:
material, tenaga kerja, dan sebagainya, tetapi juga fasilitas-fasilitas pendukung seperti
jalan raya, transportasi, dan sebagainya.
• Hasil kegiatan proyek tersebut serta biaya-biaya yang harus ditanggung untuk
memperoleh hasil tersebut.
• Akibat-akibat yang bermanfaat ataupun yang tidak dari adanya proyek tersebut.
• Langkah-langkah rencana untuk mendirikan proyek, beserta jadwal masing-masing
kegiatan tersebut.

3. Perbedaan Intensitas Evaluasi Proyek
Tidak setiap proyek akan diteliti dengan intensitas yang sama. Beberapa proyek mungkin
harus diteliti dengan sangat mendalam, dengan mencakup berbagai aspek yang berpengaruh. Beberapa lainnya mungkin cukup diteliti pada beberapa aspek saja. Bahkan
ada yang diteliti secara sederhana dan tidak formal.
Beberapa faktor menentukan intensitas studi evaluasi proyek:
a. Besarnya dana yang ditanamkan: semakin besar dana yang ditanamkan, intensitas studi
akan semakin mendalam.
b. Tingkat ketidakpastian proyek: semakin sulit memperkirakan penghasilan penjualan,
biaya, aliran kas, dan lain-lain, maka biasanya studi evaluasi proyek akan semakin hati-
hati.
c. Kompleksitas elemen-elemen yang mempengaruhi proyek: semakin kompleks faktor-
faktor yang mempengaruhi proyek, semakin hati-hati dan mendalam studi evaluasi
proyek tersebut.

4. Lembaga-Lembaga yang Membutuhkan Evaluasi Proyek:
Telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, bahwa kegagalan proyek dapat merugikan:
investor, pihak penyedia pembiayaan, pemerintah. Oleh karena itu, mereka lah lembaga-
lembaga yang membutuhkan evaluasi proyek.
• Pemilik proyek (investor) dan calon mitra usaha: akan memperhatikan prospek usaha,
yakni tingkat keuntungan yang diharapkan beserta tingkat risiko investasi. Biasanya,
semakin tinggi tingkat keuntungan diiringi dengan semakin tinggi risiko proyek.
• Pihak penyedia pembiayaan (bank kreditur, perusahaan leasing, perusahaan modal
ventura, underwriter bila melalui bursa efek, lembaga kredit ekspor barang modal, dan
lembaga donor yang mungkin ikut membiayai proyek): memperhatikan segi keamanan
dana yang mereka pinjamkan, karena mereka mengharapkan agar bunga dan angsuran
pokok pinjaman dapat dibayarkan tepat pada waktunya. Oleh karena itu, mereka akan
memperhatikan pola aliran dana selama jangka waktu pinjaman tersebut.
• Pemerintah: berkepentingan atas manfaat atau dampak dari proyek terhadap
perekonomian nasional maupun dampaknya bagi lingkungan dan masyarakat.

5. Dua Jenis Evaluasi Kelayakan
Untuk meminimalkan biaya dan efektifitas kegiatan, evaluasi kelayakan proyek dilakukan
dalam dua tahap:
• Evaluasi Pendahuluan (Preliminary study atau Pre-evaluation study)
Tujuan Evaluasi Pendahuluan adalah untuk mengetahui faktor-faktor pengambat kritis
(critical factors) yang dapat menghambat jalannya operasi bisnis proyek yang akan
dibangun. Kemungkinan keputusan dari tahap ini adalah pembatalan rencana investasi,
revisi rencana investasi, atau meneruskan evaluasi rencana investasi proyek ke tahap
berikutnya, yakni studi kelayakan proyek.
• Evaluasi Kelayakan Proyek (Project Feasibility Study)
Fokus utama studi kelayakan proyek paling sedikit terpusat pada empat aspek: (1)
aspek pasar dan pemasaran terhadap barang atau jasa yang akan dihasilkan proyek; (2)
aspek produksi, teknis dan teknologis; (3) aspek manajemen dan sumberdaya manusia;
dan (4) aspek keuangan dan ekonomi.

6. Tahapan-Tahapan Evaluasi Proyek
Evaluasi Proyek dapat dibagi menjadi beberapa tahap:

• Tahap Penemuan ide, yakni penelitian terhadap kebutuhan pasar dan jenis produk
dari proyek. Jika terdapat lebih dari satu ide, maka biasanya pengambil keputusan akan
dipengaruhi oleh tiga faktor: (1) intuisi bisnis dari pengambil keputusan; (2) pengambil
keputusan memahami teknis dari proyek; (3) keyakinan bahwa proyek mampu
menghasilkan laba.
• Tahapan Penelitian; yakni meneliti beberapa alternatif proyek dengan berbagai
metode ilmiah. Dimulai dengan mengumpulkan data, mengolah data berdasarkan
metode yang relevan, menganalisis dan menginterpretasikan hasil pengolahan data
dengan alat-alat analisis yang sesuai; menyimpulkan hasil sampai pada pekerjaan
membuat laporan hasil penelitian.
• Tahap Evaluasi (Evaluasi Pendahuluan dan Evaluasi Kelayakan Proyek). Evaluasi
berarti membandingkan sesuatu berdasarkan satu atau lebih standar atau kriteria,
dimana standar atau kriteria ini dapat bersifat kuantitatif maupun kualitatif. Hal yang
diperbandingkan dalam evaluasi kelayakan proyek biasanya adalah manfaat (benefit)
dengan seluruh biaya yang akan timbul.
• Tahap Pengurutan Usulan yang Layak. Apabila terdapat lebih dari satu usulan
rencana proyek yang dianggap layak, dan bila manajemen memiliki keterbatasan dalam
menjalankan proyek-proyek tersebut, maka manajemen dapat menentukan prioritas
usulan yang layak berdasarkan kriteria-kriteria pengurutan (ranking) yang telah
ditentukan.
• Tahap Rencana Pelaksanaan. Setelah ditentukan rencana proyek mana yang akan
dijalankan, perlu dibuat rencana kerja pelaksanaan pembangunan (konstruksi) proyek;
mulai dari penentuan jenis pekerjaan, waktu yang dibutuhkan untuk setiap pekerjaan;
jumlah dan kualifikasi tenaga pelaksana; ketersediaan dana dan sumberdaya lainnya;
kesiapan manajemen, dll.
• Tahapan Pelaksanaan, yakni tahap merealisasikan konstruksi proyek tersebut. Jika
proyek selesai dikonstruksi, maka proyek dioperasionalisasikan. Dalam operasionalisasi
ini, diperlukan juga kajian-kajian untuk mengevaluasi operasionalisasi proyek. Hasil
evaluasi ini dapat dijadikan sebagai feedback bagi perusahaan untuk selalu mengkaji
ualng proyek secara terus-menerus.
B. DESAIN STUDI KELAYAKAN DAN ASPEK-ASPEK EVALUASI PROYEK
Evaluasi Proyek mengkaji kelayakan proyek dari berbagai komponen proyek: pasar,
internal perusahaan, dan lingkungan.
No
1
2
Komponen
Pasar
Internal Perusahaan
3
Lingkungan
Aspek yang dikaji
Pasar konsumen dan pasar produsen (persaingan)
Pemasaran; Teknik dan Teknologi;
Manajemen; Sumberdaya Manusia;
Keuangan.
Politik, Ekonomi, Sosial; Lingkungan Industrial;
Yuridis (Legal); Lingkungan Hidup.
Suatu aspek mungkin terkait dengan aspek lainnya dalam Evaluasi Proyek. Misalnya:
• Aspek pemasaran membutuhkan data-data dan asumsi dari aspek pasar dan
persaingan, serta aspek-aspek lingkungan;
• Aspek manajemen akan membutuhkan data-data dan asumsi dari seluruh internal
perusahaan dan seluruh aspek lingkungan.
• Aspek sumberdaya manusia membutuhkan data-data dan asumsi dari aspek teknik dan
teknologi, pasar dan pemasaran, dan manajemen untuk menentukan jumlah dan
spesifikasi tenaga kerja dan program pengembangannya.
• Aspek keuangan akan membutuhkan data-data dan asumsi dari aspek pasar,
pemasaran, manajemen, teknik dan teknologi untuk menentukan besar pendapatan dan
biaya yang harus ditanggung badan usaha.
Modifikasi terhadap aspek-aspek studi kelayakan adalah dimungkinkan, disebabkan oleh
batasan-batasan dalam penelitiannya, seperti:
ƒ Apakah rencana bisnis hanya terbatas pada suatu produk baru atau pada rencana
pembentukan SBU atau yang lainnya.
ƒ Apakah pasar yang dituju berskala internasional, nasional, atau lokal.
ƒ Apakah produk yang akan dihasilkan berupa barang atau jasa atau gabungan
keduanya.
ƒ Apakah analisis akan dilakukan secara kualitatif atau kuantitatif atau gabungan
keduanya.
ƒ Dsb.

Berikut desain studi kelayakan:

Bab 1. IKHTISAR / EXECUTIVE SUMMARY
Deskripsi Obyek penelitian; Waktu penelitian, Anggota tim peneliti, Ringkasan hasil studi;
dan Rekomendasi hasil studi.

Bab 2. ASPEK PASAR
• Bertujuan untuk mengetahui permintaan terhadap barang dan jasa yang dihasilkan oleh
proyek.
• Bentuk Pasar: Penjelasan aspek pasar produsen dan konsumen yang dipilih.
• Luas pasar, pertumbuhan permintaan dan market share dari proyek terhadap seluruh
industri.
• Kondisi persaingan antar produsen dan siklus hidup produk: introduksi, bertumbuh,
dewasa, atau menurun.
• Mengukur dan Meramal Permintaan dan Penawaran: Penjelasan kondisi permintaan dan
penawaran produk sejenis, baik pada saat ini maupun prediksi masa mendatang.

Bab 3. ASPEK PEMASARAN
• Adalah kegiatan untuk menjual produk dan menciptakan hubungan jangka panjang
(yang saling menguntungkan) dengan pelanggan.
• Menentukan ciri-ciri pasar yang akan dipilih (target market).
• Menentukan strategi untuk dapat meraih dan memuaskan pasar.
• Urutan-urutan penulisannya:
A. Sikap, perilaku, dan kepuasan konsumen: Penjelasan mengenai sikap, perilaku, dan
kepuasan konsumen terhadap produk sejenis saat ini.
B. Segmentasi-Target-Posisi di Pasar: Segmentasi Pasar, Target Pasar dan stratetegi
positioning untuk menguasai target pasar.

C. Situasi persaingan di lingkungan industri: Penjelasan situasi persaingan antar
perusahaan yang memproduksi produk sejenis dengan produk yang akan diproduksi
perusahaan di pasar yang dipilih.
D. Manajemen Pemasaran (Bauran pemasaran): Bagaimana kebijakan bauran
pemasaran yang akan dilaksanakan.

Bab 4. ASPEK TEKNIS DAN TEKNOLOGI
• Menentukan strategi dan teknologi produksi/operasi yang akan dipilih: kapasitas
produksi, jenis teknologi yang dipakai, pemakaian peralatan dan mesin, lokasi, dan tata-
letak pabrik yang paling menguntungkan.
• Urutan-urutannya:
A. Pemilihan strategi produksi.
B. Pemilihan dan perencanaan produk yang akan diproduksi.
C. Rencana kualitas.
D. Pemilihan teknologi.
E. Rencana kapasitas produksi.
F. Perencanaan letak pabrik.
G. Perencanaan tata letak (layout).
H. Perencanaan jumlah produksi.
I. Manajemen Persediaan.
J. Pengawasan kualitas produk.

Bab 5. ASPEK MANAJEMEN
• Menentukan manajemen baik dalam konstruksi proyek maupun saat operasional rutin
proyek: pihak perencana, pelaksana manajerial, koordinasi dan pengawasan, bentuk
badan usaha, struktur-organisasi.
• Urutan-urutannya:

A. Pembangunan Proyek:
1. Perencanaan kegiatan, waktu, SDM, keuangan dan produk.
2. Pengorganisasian, termasuk struktur, bentuk dan prestasi organisasi.
3. Pengarahan dan motivasi, termasuk kepemimpinan.
4. Pengendalian, termasuk penentuan sistem pengendalian yang efektif.
B. Operasionalisasi Proyek
1. Perencanaan kegiatan, waktu, SDM, keuangan dan produk.
2. Pengorganisasian, termasuk struktur, bentuk dan prestasi organisasi.
3. Pengarahan dan motivasi, termasuk kepemimpinan.
4. Pengendalian, termasuk penentuan sistem pengendalian yang efektif.

Bab 6. ASPEK SUMBERDAYA MANUSIA
• Menentukan peran SDM baik dalam konstruksi proyek maupun saat operasional rutin
proyek: jenis pekerjaan, spesifikasi pekerjaan, cara rekrutmen, renumerasi, lama
bekerja, cara bekerja, dan pengembangan SDM.
• Menjelaskan kajian terhadap sepuluh tahapan Manajemen SDM bagi dua kegiatan
utama proyek, yakni pembangunan proyek dan operasionalisasinya.
• Urutan-urutannya:
A. Perencanaan SDM
B. Analisis pekerjaan
C. Rekrutmen, seleksi dan orientasi
D. Produktivitas
E. Pelatihan dan pengembangan
F. Prestasi kerja
G. Kompensasi
H. Perencanaan karir
I. Keselamatan dan kesehatan kerja
J. Pemberhentian

BAB 7. ASPEK EKONOMI, SOSIAL, DAN POLITIK
• Menjelaskan Pengaruh bagiamana kondisi lingkungan perekonomian, sosial dan politik
daerah dan negara diperkirakan akan mempengaruhi rencana proyek, begitu pula
sebaliknya, bagaimana pengaruh proyek terhadap perekonomian, sosial dan politik
daerah dan negara.
A. Aspek Ekonomi (Sisi Rencana Pembangunan Nasional/Daerah, Distribusi Nilai
Tambah, Investasi per tenaga kerja,
1. Pengaruh Lingkungan Ekonomi terhadap Proyek
2. Pengaruh Proyek terhadap Lingkungan Ekonomi
B. Aspek Sosial
1. Pengaruh Lingkungan Sosial terhadap Proyek
2. Pengaruh Proyek terhadap Lingkungan Sosial
C. Aspek Lingkungan Alam
2. Pengaruh Lingkungan Alam terhadap Proyek
3. Pengaruh Proyek terhadap Lingkungan Alam (AMDAL)
D. Aspek Politik
3. Pengaruh Lingkungan Politik terhadap Proyek
4. Pengaruh Proyek terhadap Lingkungan Politik

BAB 8. ASPEK KEUANGAN
• Menentukan pengaturan rencana keuangan: penghitungan perkiraan jumlah dana yang
dibutuhkan, struktur pembiayaan yang paling menguntungkan, analisa keuangan
kemampulabaan, aliran kas, dsb.
• Urutan-urutannya:
A. Kebutuhan Dana dan Sumber Dana
B. Biaya Modal (Cost of Capital)
1. Biaya Hutang
2. Biaya Modal Sendiri
C. Analisis Kepekaan (Sensitivity Analysis)
D. Kelayakan Finansial Proyek
1. Proyeksi Kemampulabaan (Projected Income Statement)
2. Proyeksi Aliran Kas (Projected Cashflow)
3. Benefit-Cost Ratio
4. Internal Rate of Return
5. Analisa kelayakan finansial lainnya

C. IDENTIFIKASI KESEMPATAN BERUSAHA

Identifikasi kesempatan usaha merupakan langkah pertama dalam studi kelayakan. Cara-
cara yang dapat digunakan untuk identifikasi kesempatan usaha dapat dilakukan dengan
modus-modus berikut:

ƒ Mempelajari impor. Impor menunjukkan bahwa masih terdapat (sebagian) pasar yang
masih belum bisa dipenuhi oleh pasar dalam negeri. Bila impor ini mempunyai
kecenderungan yang semakin meningkat, bisa diprediksi bahwa masih terdapat
permintaan dari dalam negeri untuk produk/jasa tersebut.

ƒ Menyelidiki keberadaan material lokal. Jumlah material yang melimpah, dengan
harga yang murah dan/atau mutu yang baik merupakan kesempatan yang dapat
dimanfaatkan.

ƒ Mempelajari keterampilan tenaga kerja. Beberapa industri, seperti misalnya industri
kerajinan atau industri berbasis pengetahuan, menempatkan tenaga kerja sebagai
faktor yang sangat penting. Tersedianya tenaga kerja yang berketerampilan mungkin
dapat digunakan untuk membuat produk yang sejenis, namun terdiferensiasi
dibandingkan produk yang telah ada di pasaran.

ƒ Mempelajari Industri. Berbagai kesempatan dapat diperoleh dalam industri yang
sedang berkembang. Misalnya, meningkatnya jumlah dan harga ekspor udang galah
berkualitas super menunjukkan bahwa masih terbukanya kesempatan usaha pada
bidang pembudidayaan udang maupun industri hulunya (misalnya: bidang pakan udang,
pembibitan udang, pembuatan kolam udang, dsb)

ƒ Eksploitasi Kemajuan Iptek. Perubahan teknologi memungkinkan investor
memanfaatkan kesempatan itu sebelum pihak lain memulainya. Langkah masuk
mendahului pesaing ke pasar yang baru mungkin dapat memberikan first mover
advantage yang bila di-manage, akan menjadi competitive advantage yang
menguntungkan.

ƒ Mempelajari hubungan antar industri. Pertumbuhan suatu industri hampir bisa
dipastikan akan menciptakan kesempatan bagi industri lainnya. Contoh, pertumbuhan
industri pembudidayaan kerang mutiara memberikan kesempatan bagi industri
pembibitan dan pakan kerang mutiara (industri hulu) maupun industri kerajinan berbasis
mutiara dan perdagangan mutiara (industri hilir). Identifikasi kesempatan ini dapat
dilakukan dengan menganalisa bagaimana input dan output industri tersebut saling
terkait.

ƒ Menilai rencana/program pembangunan. Rencana atau Program Pembangunan
Nasional maupun Daerah atau masterplan pembangunan yang dilakukan pemerintah,
atau proyek-proyek besar oleh swasta akan menciptakan kebutuhan akan produk/jasa
lain yang belum ada.

ƒ Melakukan pengamatan di tempat lain. Pembangunan di daerah, wilayah, maupun
negara lain mungkin dapat diterapkan di daerah kita.

(Brigita Lahutung, 07301541, Manajemen Keuangan)